PROGRAM STUDI PERPAJAKAN JURUSAN PERPAJAKAN

1.     Visi

Menjadi lembaga pendidikan yang secara profesional menyelenggarakan kegiatan pendidikan ahli madya yang mampu bersaing mengisi kebutuhan tenaga ahli bidang perpajakan.

2.     Misi

  1. Menghasilkan lulusan yang mampu mandiri dan atau menciptakan lapangan usaha/lapangan kerja sendiri.
  2. Menghasilkan lulusan yang mempunyai jiwa wiraswasta.
  3. Mengadakan kerja sama dengan instansi/institusi terkait untuk menopang dan atau membantu pengembangan jurusan

Tujuan Program Diploma III Perpajakan untuk mempersiapkan mahasiswa:

Memasuki lapangan kerja serta dapat mengembangkan sikap profesional dalam lingkup keahlian di bidang perpajakan. Mampu mengembangkan diri dan berkompetisi serta memiliki karir yang handal di bidangnya.

3.     Kurikulum

Kurikulum disusun atas dasar Keputusan Mendiknas No. 232/U/2000 tentang kurikulum yang berlaku secara nasional bagi Program Diploma III Perpajakan dan dilaksanakan jumlah beban studi adalah pertimbangan 62 Kurikulum Inti dan 58 Kurikulum Institusional, yang dikelompokan menjadi:

a.     Kurikulum Inti

  • Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian (MPK)
  • Mata Kuliah Keilmuan dan Ketrampilan (MKK)
  • Mata Kuliah Keahlian  Berkarya (MKB) 
  • Mata Kuliah Perilaku Berkarya (MPB)
  • Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB)

b.     Kurikulum Institusional

  • Mata Kuliah Keilmuan dan Ketrampilan (MKK)
  • Mata Kuliah Keahlian Berkarya (MKB)
  • Mata Kuliah Perilaku Berkarya (MPB)
  • Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB)

Dengan 120 SKS terbagi dalam 6 semester. Kurikulum yang disusun diharapkan selalu relevan dengan perkembangan ilmu

pengetahuan dan teknologi, kebutuhan Industri, jasa, ekonomi, keuangan, sehingga peninjauan kurikulum setiap waktu tertentu merupakan kebutuhan yang sangat  penting.

 

Kurikulum untuk program studi perpajakan jurusan perpajakan Politeknik ”API” Yogyakarta berdasarkan keputusan Mendiknas No. 232/U/2000, tentang kurikulum yang berlaku secara nasional program Diploma III Jurusan Perpajakan.

No. Kode  Mata Kuliah SKS
1  PK102A  AGAMA ISLAM 2
2  PK102B  AGAMA KATHOLIK 2
3  PK102C  AGAMA KRISTEN/PROTESTAN 2
4  PK102D  AGAMA HINDU/BUDHA 2
5  PK1122  KEWARGANEGARAAN 2
6  PK113  KUP 3
7  PK122  PENGANTAR EKONOMI 2
8  PK132  PENGANTAR AKUTANSI 2
9  PK142  PENGANTAR MANAJEMEN 2
10  PK152  MATEMATIKA BISNIS 2
11  PK162  PANCASILA 2
12  PK172  BAHASA INGGRIS I 2
13  PK182  KEUANGAN NEGARA 2
14  PK192  PRAKTIKUM KOMPUTER AKUTANSI I 2
15  PK201  BEA MATERAI 1
16  PK202  KEPABEANAN DAN CUKAI 2
17  PK212  PERILAKU ORGANISASI 2
18  PK222  SISTEM INFORMASI MANAJEMEN 2
19  PK232  BAHASA INDONESIA 2
20  PK243  PEMERIKSAAN PAJAK 3
21  PK252  PPn&PPn BM 2
22  PK262  HUKUM BISNIS 2
23  PK272  BAHASA INGGRIS II 2
24  PK283  PAJAK PENGHASILAN 3
25  PK293  PRAKTIKUM KOMPUTER AKUTANSI II 3
26  PK313  POT/PUT PAJAK 3
27  PK332  BPHTB 2
28  PK342  PBB 2
29  PK353  PRAKTIKUM PPN & PPN BM I 3
30  PK362  AKUTANSI KEUANGAN 2
31  PK372  AKUTANSI BIAYA 2
32  PK383  PRAKTIKUM PAJAK PENGHASILAN I 3
33  PK402  PERPAJAKAN INTERNASIONAL 2
34  PK412  POT/PUT PAJAK II 2
35  PK422  METODE PENULISAN LAPORAN 2
36  PK432  PAJAK DAN RETRIBUSI DAERAH 2
37  PK443  PRATIKUM PPh 3
38  PK453  PRATIKUM PPh & PPn BM II 3
39  PK463  PRATIKUM AKUNTANSI KEUANGAN I 3
40  PK473  PRATIKUM AKUNTANSI BIAYA 3
41  PK482  HUBUNGAN PUSAT DAERAH 2
43  PK512  ETIKA BISNIS DAN PROFESI 2
44  PK523  AUDITING 3
45  PK532  KEWIRAUSAHAAN 2
46  PK553  AKUTANSI PERPAJAKAN 3
47  PK563  PRAKTIKUM AKUTANSI KEUANGAN II 3
48  PK613  FIELD TRIEP 3
49  PK626  PRAKTEK KERJA LAPANGAN (OJT) 6
50  PK634  TUGAS AKHIR 4

4.     Laboratorium/Praktikum

Jurusan Perpajakan Program Studi Perpajakan Politeknik ”API” Yogyakarta menitik beratkan pada pendidikan profesional. Lulusan program studi Perpajakan diharapkan mampu menangani, memecahkan permasalahan di bidang Perpajakan. Untuk itu sarana pendidikan di laboratorium merupakan keharusan. Kegiatan tatap muka dan praktikum diharapkan seimbang.

Adapun mata kuliah yang bermuatan praktikum:

a)     Praktek Statistik

b)     Praktek Komputer Akuntansi

c)     Praktek Pengantar Akuntansi

d)     Praktek PPN & PPnBM

e)     Praktek Pemotongan/ Pemungutan Pajak

f)      Praktek PPh

g)     Praktek Akuntansi Keuangan.

 

1)     Fasilitas Laboratorium

a)      Ruangan laboratorium yang representatif berada di kampus Politeknik ”API” Yogyakarta.

b)      Perangkat lunak sebagai faktor pendukung di sesuaikan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan peraturan perundang-undangan bidang perpajakan, antara lain:

  • Undang-undang Perpajakan
  • Peraturan Pemerintah
  • SE Menkeu
  • SE Dirjen Pajak, dll

c)      Peralatan untuk melatih ketrampilan dan kemahiran mahasiswa.

d)      Tenaga Dosen/Pelatih laboratorium praktikum yang profesional.

2)     Tata Tertib Praktikum

a)      Setiap mahasiswa yang mengikuti praktikum harus menjaga ketertiban, ketenangan, kerapian dan kebersihan laboratorium.

b)      Setiap peserta praktikum tidak dibenarkan membawa makanan dan kue serta barang-barang lain yang dapat mengotori dan mengganggu pelaksanaan praktikum.

c)      Setiap mahasiswa diwajibkan mengenakan seragam yang telah ditetapkan Politeknik ”API” Yogyakarta.

d)      Setiap mahasiswa yang melaksanakan praktikum harus tunduk dan taat mengikuti petunjuk instruktur.

e)      Peserta harap hadir 10 menit sebelum praktikum dimulai.

5.     On The Job Training

On The Job Training adalah pelatihan praktek lapangan, yaitu melaksanakan atau berlatih mempraktekkan teori yang diterima di bangku kuliah dan praktikum mengenai cara pengisian blanko / form perpajakan. Kegiatan ini dilaksanakan di unit kerja / instansi Kantor Pelayanan Pajak / Kantor Pajak Bumi & Bangunan /Badan Keuangan Daerah maupun Instansi / Perusahaan lain yang terkait dengan Perpajakan sehingga lebih tepat disebut On The Job Trainning.

Tujuan On The Job Training

On The Job Training bertujuan agar disamping para mahasiswa belajar mempraktekkan teori juga berlatih menumbuhkembangkan sikap profesional yang harus dimiliki di dalam mempersiapkan diri sebelum kedunia kerja.

Tujuan tersebut dapat di capai antara lain dengan:

a)     Memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk berlatih bermasyarakat dan  beradaptasi dengan lingkungan kerja yang kelak akan ditekuni.

b)     Melatih / belajar mandiri serta bertanggung jawab.

c)     Melatih mahasiswa untuk berperan aktif dan mampu di dalam menghayati sikap / perilaku yang dituntut oleh dunia perpajakan.

 

Ketentuan dasar

On The Job Training dilaksanakan di Kantor Pelayanan Pajak, Badan Keuangan Daerah, Kantor Pelayanan Pajak Bumi Bangunan, Kantor Dinas Pendapatan Daerah, atau instansi / perusahaan lain yang berkaitan dengan perpajakan.

Syarat On The Job Training

  • Mahasiswa telah menempuh ujian mata kuliah Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, Pajak Penghasilan Umum dan Pajak Pertambahan Nilai.
  • Telah menyelesaikan program laboratorium yang ada di perpajakan secara lengkap.
  • Beaya On The Job trainning di tanggung sendiri oleh mahasiswa yang bersangkutan.

 

6.     Kerjasama

Kerjasama dilaksanakan antara jurusan perpajakan Politeknik ”API” Yogyakarta dengan beberapa Instansi Pemerintah khususnya bidang keuangan / perpajakan maupun swasta.

1)     Bentuk kerja sama antara lain:

a)      Pemanfaatan bersama sumber daya dalam kegiatan akademik.

b)      Penyelenggaraan bersama kegiatan akademik / kegiatan ilmiah.

c)      Membimbing mahasiswa agar memahami dan menguasai bidang perpajakan secara teori / batasan yuridis dengan praktek.

2)     Tujuan Kerja sama antara lain:

a)      Meningkatkan pemahaman mahasiswa antara materi yang didapat  dalam perkuliahan dengan praktek di lapangan.

b)      Untuk memenuhi persyaratan akademik perihal On The Job Training.

c)      Pemanfaatan bersama sumber daya masing-masing untuk kepentingan bersama

d)      Dalam kerja sama ilmiah lebih ditujukan kepada usaha yang mendukung kinerja masing-masing pihak.

 

7.         Brevet.

Program pelatihan perpajakan (Brevet) bertujuan:

1)     Memasyarakatkan peraturan perpajakan sehingga diharapkan masyarakat lebih sadar pajak, memahami hak dan kewajibannya dalam membayar pajak.

2)     Memberikan pengetahuan tentang cara penanganan / penyelesaian aspek-aspek pajak di berbagai perusahaan.

3)     Memberikan tambahan ketrampilan dalam masalah pajak perusahaan.

4)     Setelah pelatihan diharapkan mampu bekerja mandiri sebagai asisten konsultan pajak.

 

Pedoman Pelaksanaan Program Pelatihan Perpajakan

  1. Mahasiswa sudah menempuh sampai dengan semester III
  2. Membayar biaya Kursus :
    • Mahasiswa Sebesar          Rp. 450.000,-
    • Umum sebesar                  Rp. 500.000,-
  3. Persyaratan untuk umum ijasah serendah-rendahnya SMU/ sederajat
  4. Mengisi blanko pendaftaran.
  5. Menyerahkan pas foto ukuran 3 X 4 sebanyak 2 lembar
  6. Menyerahkan foto copy ijazah SMU/sederajat 1 lembar.

 

Pelaksanaan Perkuliahan / Ujian

1)     Perkuliahan dilaksanakan  sore setiap hari senin-jum’at  (jam 15.30 – 17.30) sebanyak 20 X pertemuan

2)     Materi yang diujikan sebanyak 7 terdiri dari:

  • Akuntansi

  • Bea Materai
  • PBB
  • PPh Umum
  • Pungutan/ Potongan Pajak
  • KUP
  • Pancasila

 

Persyaratan ujian :

  1. Kehadiran peserta kursus Minimal kehadiran 90 %
  2. Kehadiran Dosen 100 %

     3.    Ujian dilaksanakan setelah materi terakhir diberikan (perkuliahan selesai)

  1. Soal Ujian dalam bentuk essay dengan  kuantum waktu 120 menit kecuali materi Pancasila dengan waktu 90 menit.
  2. Yudisium diberikan segera setelah ujian berakhir paling lambat 15 hari setelah ujian.
  3. Kelulusan ditandai dengan pemberian sertifikat.

 

Badan Konsultasi Pajak

Keberadaan Badan Konsultasi Pajak merupakan realisasi dari Dharma ke tiga dari Tri Dharma Perguruan Tinggi yakni pengabdian masyarakat. Dari evaluasi setiap melaksanakan kegiatan pengabdian masyarakat baik di Kabupaten maupun kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta terlihat masih banyak pengusaha baik yang tergolong pemula (kelompok usaha kecil) maupun pengusaha menengah yang masih perlu pemahaman tentang peraturan-peraturan perpajakan terutama yang terkait dengan usahanya.

Latar belakang Jurusan Perpajakan membentuk Badan Konsultasi Pajak adalah keinginan untuk memberikan layanan kepada masyarakat pada umumnya, dan para pengusaha pada khususnya agar mereka:

  • Dapat memahami Undang-undang dan peraturan dalam bidang Perpajakan yang harus mereka tepati.
  • Mendapat layanan pemecahan permasalahan yang mereka hadapi.

Dengan layanan ini diharapkan di satu pihak masyarakat wajib pajak termasuk pengusahanya dapat memenuhi harapan Pemerintah untuk taat Pajak dan di lain pihak melatih mahasiswa untuk menerapkan pengetahuan perpajakan yang telah mereka peroleh.

Kegiatan ini semata-mata adalah pengabdian masyarakat sehingga misinya adalah non profit kecuali untuk Pengusaha dengan pemecahan kasus mereka dapat memberikan kompensasi yang bila ada pemasukan semata-mata adalah untuk kegiatan pengembangan Jurusan khususnya kegiatan praktek mahasiswa di Laboratorium.

Penerimaan Mahasiswa Baru

PMB Online

Berita Terbaru

Arsip